Kemelut Taska 2

Masalah Rutin

Di awal perlantikan saya sebagai Pengurus Taska At Tarbiah sehinggalah sekarang dikenali sebagai Pusat Jagaan At Tarbiah SMKASAS, rasanya amanah itu agak berat. Apalagi jika seiring dengan tugas rutin saya sebagai pendidik sebuah sekolah kluster kecemerlangan. Tetapi Alhamdulillah, segala telahan saya nyata meleset kerana semua AJK dan rakan-rakan guru yang terlibat, sangat memberi kerjasama dan komitmen yang baik terhadap hal ehwal pengurusan. Malah saya merasakan, kami sedang bersama-sama mengurus pusat jagaan anak-anak kami, dan jawatan saya itu hanyalah sekadar `di atas kertas’ sahaja.

Sekarang ini, taska kami melalui kemelut rutin yang biasa…Pengasuh saling tidak percaya, kurang serasi dan sana sini terdapat lompang yang tak sempat ditampung oleh yang lain. Biasalah, kalau ada perbezaan umur, tahap kesihatan, pemahaman bidang tugas, emosional, sudah pasti sukar untuk membentuk keserasian. Setiap dari mereka ada saja masalah yang diadu kepada saya, Pengurus yang menjadi pendengar setia. Masing-masing dengan harapan yang menggunung agar saya dapat merungkai kemelut yang melanda.

Kebajikan Masyarakat

Sejak kemasukan pengasuh yang agak `berumur’ menjadi sebahagian dari keluarga baru taska ini, lewat kebelakangan, banyak pula cerita `tidak serasi’ ini timbul. Yang muda belia, mereka tangkas, segalanya dibuat penuh cekap dan komited. Yang tua (berumur), stamina sudah jauh ketinggalan, ditambah dengan sakit yang ada. Perbezaan dari segi ketangkasan bekerja ini begitu ketara diutarakan kepada saya. Yang muda cepat belajar, yang tua, setiap hari terpaksa diingatkan tugasnya sendiri. Hmm…susah juga ye.. Saya diminta untuk menegur pihak yang kononnya bermasalah itu.

Kadang-kadang masa agak terbatas, mencari ruang untuk menyelesaikan kemelut begini memakan masa juga. Setiap hati mesti dijaga, jangan sampai rajuknya hingga mohon berhenti kerja. Yang susah, pastinya kami, cikgu-cikgu! Semua tindakan yang diambil mesti mengambil kira kebajikan setiap pihak, baik pengasuh, anak-anak mahupun cikgu-cikgu. Tiga pihak inilah yang merealisasikan penubuhan taska kami. Taska untuk menjaga kebajikan masyarakat SMKASAS.

Saudara Baru

Minggu ini, kami menerima dua orang lagi ahli baru keluarga taska. Seorang sebagai pengasuh, dan bayinya sebagai `anak angkat’ taska. Berita tentang mereka kami tahu dari Ustazah Zuraini. Si isteri yang ditinggal suami, bergantung tidak bertali, si anak pula tidak pernah mendapat nafkah dari si ayah. Terbit rasa kasihan dan tanggungjawab, molek juga taska memberi ruang dan peluang kepada dua beranak ini menumpang kasih dan mencari rezeki di sini. Alhamdulillah, waris terdekatnya memberi izin dan berlapang dada dengan tawaran kami.

Pagi ini, saya mendapat panggilan telefon dari pengasuh memohon bantuan untuk mendapatkan rawatan bayi angkat yang demam mengejut dan asyik meragam sepanjang malam tadi. Dengan izin suami, pergilah saya dengan rasa amanah dan tanggungjawab sebagai pengurus dan sahabat. Mereka ini bukan setakat pekerja, tetapi saya sudah anggap sebagai keluarga sendiri. Tangan mereka yang lebih banyak membelai anak-anak saya sepanjang masa bekerja. Masakan saya menolak permintaan mereka mentah-mentah!

Bila direnung-renung kembali, sungguh, taska ini benar-benar menjadi seperti Pusat Khidmat Masyarakat! Semuanya saling memberi dan menerima. Kami memberi tempat untuk perlindungan, mereka memberi kasih sayang dan didikan pada anak-anak.

Jalan Keluar

Di kesempatan yang terhad selepas ke klinik pagi ini, saya mengambil masa untuk menyelesaikan kemelut yang melanda. Saya lebih senang bersemuka dan mendengar penjelasan sebagai `bela diri’. Setelah mendapat keterangan dari kedua pihak, saya analisis dan mencari jalan keluar yang terbaik. Saya harap, segala teguran dan nasihat yang telah saya berikan pada mereka, dapat menjernihkan kembali ukhuwwah yang longgar dan kesatuan hati yang goyah. Teguran dan nasihat bukanlah untuk mencari siapa yang salah, tetapi sebagai ingatan dan panduan untuk meniti hari mendatang.

Kita tidak dapat mengubah apa yang telah terjadi pada masa lepas tetapi kita berupaya mengubah apa yang bakal terjadi pada masa akan datang, dengan usaha dan panduan yang berguna.

Semoga setiap yang kita lakukan pada hari ini dan masa akan datang memberi manfaat pada mereka yang memerlukan. Kewujudan taska sangat perlu untuk memastikan kecemerlangan SMKASAS sejak dulu, kini dan sampai bila-bila. Saya berharap agar bila ketiadaan saya dan rakan-rakan seangkatan nanti, berilah khidmat terbaik untuk memastikan kebajikan semua yang terlibat terus dijaga sebaiknya. Saya berdoa agar setiap yang kita telah lakukan menjadi pemberat timbangan amal di akhirat.

Hidup begitu bermakna bila diuji…

1 Comment (+add yours?)

  1. cikgu ijah
    Nov 21, 2010 @ 17:54:48

    Salam….baguih la pengurus taska nie,tu la i nak kasik anaki dok sini u tak kasi….hu hux per la i memahami,nanti lagi bertambah kemelut tue ha…anyway,segala masalah boleh diatasi dengan musyawarah,yg belia kena byk bersabar dgn yg dah x belia tue,tak rugi hormat org yg lebih tua…ye tak!!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

my typing speed

share this blog

Bookmark and Share

Bilangan Pengunjung

  • 38,605 orang

Kalendar 2010

July 2010
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
%d bloggers like this: